Laman

Minggu, 20 November 2011

IV. BAGAN TANCAP


4.1.      Pengertian Umum dan Klasifikasi Bagan
4.1.1.   Pengertian Umum Bagan
            Menurut Mulyono (1986), bagan merupakan salah satu jaring angkat yang dioperasikan diperairan pantai pada malam hari dengan menggunakan cahaya lampu sebagai faktor penarik ikan. Bagan atau ada juga yang menyebutnya dengan branjang, yaitu suatu alat tangkap yang wujudnya seperti kerangka sebuah bangun piramida tanpa sudut puncak.
            Diatas bangunan bagan ini pada bagian tengah terdapat bangunan rumah kecil yang berfungsi sebagai tempat istirahat, pelindung lampu dari hujan, dan tempat untuk melihat dan mengawasi ikan. Di atas bangunan ini terdapat roller yang terbuat dari bambu yang berfungsi untuk menarik jaring.
            Selama ini untuk membuat daya tarik ikan sehingga berkumpul di bawah bagan, umumnya nelayan masih menggunakan lampu petromaks yang jumlahnya bervariasi 2-5 buah. Penangkapan dengan bagan hanya dilakukan pada malam hari (Light Fishing) terutama pada hari gelap bulan dengan menggunakan lampu sebagai alat bantu penangkapan (Sudirman dan Achmar Mallawa, 2000).
            Tertariknya ikan pada cahaya karena terjadinya peristiwa phototaxis. Antara lain hal disebutkan bahwa cahaya merangsang ikan dan menarik (attrack) ikan berkumpul pada sumber cahaya itu atau juga disebutkan karena rangsangan cahaya (stimulus), kemudian ikan memberikan responnya. Penangkapan dengan bagan menggunakan bantuan lampu dinamakan light fishing. Peristiwa phototaxis dimanfaatkan untuk menangkap ikan itu sendiri. Dapat juga dikatakan dalam light fishing, penangkapan ikan tidak seluruhnya memaksakan keinginannya secara paksa untuk menangkap ikan tetapi menyalurkan ikan sesuai dengan nalurinya untuk ditangkap.
Fungsi cahaya pada penangkapan ikan ini ialah untuk mengumpulkan ikan sampai pada sesuatu catchable area tertentu, lalu penangkapan dilakukan dengan jaring. Dengan alat jaring ini dapat dikatakan bahwa jaring bersifat pasif, cahaya berfungsi untuk menarik ikan ke tempat jaring. Peristiwa berkumpulnya ikan di bawah cahaya ini dapat dibedakan menjadi 2 yaitu peristiwa langsung dan peristiwa tidak langsung. Peristiwa langsung yaitu ikan tertarik oleh cahaya lalu berkumpul. Sedangkan peristiwa tidak langsung yaitu dengan adanya cahaya maka sebagai tempat plankton berkumpul lalu banyak ikan yang berkumpul untuk memakan plankton tersebut (Ayodhyoa, 1981).
            Daerah penangkapan bagan atau daerah operasi untuk pemasangan bagan adalah diperairan pantai yang berairkan jernih, mempunyai kedalaman 7 – 10 meter. Jarak jauhnya dari pantai adalah 2 mil. Antara bagan yang satu dengan bagan yang lain adalah sekitar 200 – 300 meter. Dasar perairan dipilih daerah yang berlumpur campur pasir (untuk memudahkan dalam pemancangan tiang bagan (Mulyono, 1986).
            Komponen bahan tancap yang biasanya tidak pernah luput dari pembuatan bagan itu sendiri adalah rumah bagan, daun bagan, penggiling, tali-tali, lampu dan serok. Rumah bagan merupakan rumah yang dibuat diatas bagan untuk tempat istirahat nelayan. Dalam rumah bagan biasanya digunakan juga sebagai tempat penyimpanan bahan bakar minyak untuk lampu petromaks (Naryo, 1985).
            Menurut Subani dan Barus (1989), daun bagan terbuat dari waring plastik, berbentuk seperti kantong besar yang keempat sisinya diikatkan pada bambu. Penggilingan merupakan bambu yang digunakan untuk menarik dan menggulingkan tali jaring. Tali-tali merupakan bagian penting pada bagan untuk mrnunjang operasi penangkapan. Lampu disini digunakan sebagai perangsang atau penarik ikan saat pengoperasian. Sedangkan serok digunakan untuk mengambil hasil tangkapan saat jaring dinaikkan.
            Menurut Mulyono (1986), hasil tangkapan yang umumnya tertangkap dengan alat tangkap bagan ini adalah jenis-jenis ikan pelagis yang umumya bergerak cepat dan berada di permukaan. Misalnya, ikan teri, tembang, ikan terbang, jambrung, cumi dan udang.

4.1.2.   Klasifikasi Bagan
            Menurut Sudirman dan Achmar Mallawa (2000),  klasifikasi bagan ada 3, yaitu :
1.    Bagan Tancap
Bagan tancap merupakan rangkaian atau susunan bambu berbentuk persegi empat yang di tancapkan sehingga berdiri kokoh di atas perairan, dimana pada tengah bangunan tersebut dipasang jaring. Dengan kata lain, alat tangkap ini bersifat inmobile. Hal ini karena alat tangkap tersebut ditancapkan pada dasar perairan, yang berarti kedalaman laut tempat beropesinya alat ini menjadi sangat terbatas yaitu pada perairan dangkal.
2.    Bagan Rakit
Jenis bagan lain yang sangat sederhana dan biasa digunakan oleh nelayan khususnya di sungai atau muara-muara sungai yaitu sebagai rakit. Bagan ini terbuat dari bambu, dimana operasinya berpindah-pindah. Proses operasi penangkapannya sama dengan bagan tancap.
3.    Bagan Perahu (Bagan Rambo)
Bagan ini disebut pula sebagai bagan perahu listrik. Ukurannya bervariasi tetapi di Sulawesi Selatan umumnya menggunakan jaring dengan panjang total 45 m dan lebar 45 m, berbentuk segi empat bujur sangkar dengan ukuran mata jaring 0,5 cm dan bahannya terbuat dari waring. Dalam pengoperasiannya bagan ini dilengkapi dengan perahu motor yang berfungsi untuk menggandeng bagan rambo menuju daerah penangkapan. Selain itu, bagan tersebut berfungsi sebagai pengangkut hasil tangkapan dari fishing ground ke fishing base.

4.2.      Teknik Pengoperasian Bagan Tancap
            Pengoperasian bagan tancap biasanya dilakukan pada malam hari, dimana cara pengoperasiannya memanfaatkan sifat ikan yaitu fototaksis positif (peka terhadap rangsang cahaya). Dengan menggunakan cahaya sinar petromak yang sengaja di pasang pada bagan tancap, dapat merangsang ikan untuk mendekati arah cahaya tersebut. Sehingga nelayan dapat memperoleh ikan dengan memanfaatkan sifat ikan tersebut.
            Adapun teknik pengoperasiannya sebagai berikut :
·         Terlebih dahulu nelayan mempersiapkan perlengkapan yang akan di pergunakan dalam operasi penangkapan. Perlengkapan tersebut dapat berupa ; perbekalan pribadi nelayan, beberapa lampu pompa lengkap dengan cadangannya (kaos lampu, minyak tanah , serta korek api), kapal dan perlengkapan yang di butuhkan lainnya.
·         Sebaiknya sebelum matahari terbenam, dengan mempergunakan perahu nelayan telah meninggalkan daratan untuk menuju ke bagan. Setelah tiba di bagan, nelayan menambatkan perahunya pada salah satu tiang bagan. kemudian nelayan dapat membawa seluruh perlengkapan yang diperlukan ke atas bagan.
·         Setelah sampai diatas bagan, jaring bagan kemudian diturunkan kedalam air. Lalu menyalakan beberapa (3 – 4 buah) lampu pompa, dan menurunkan tali lampu pompa tersebut hingga mendekati permukaan air.
·         Melakukan persiapan perendaman jaring (setting) kurang lebih selama 2 menit.
·         Merendam jaring beberapa waktu sampai ikan – ikan berkumpul. Diperkirakan lamanya merendam jaring (immersing) kurang lebih selama 2 jam.
·         Jaring bagan dapat segera diangkat (hauling), pada saat terdapat banyak ikan yang berada didalam jaring. Atau pada saat ikan telah mendekat dan berkumpul di bawah sinar cahaya lampu. Dengan cara memutar batang penggiling atau katrol, kemudian jaring bagan secara perlahan – lahan naik ke atas sampai kerangka jaring bagannya terangkat seluruhnya.
·         Melalukan persiapan penebaran jaring (setting), lama penebaran jaring (immersing) dan penarikan jaring (hauling) pada masing-masing bagan.
·         Pada bagan 1 saat penebaran jaring atau setting memerlukan waktu 2 menit. Lama penebaran jaring atau immersing 1 ½ jam dan penarikan jaring atau hauling memerlukan waktu 3 menit.
·         Pada bagan 2 diperlukan waktu saat setting adalah 43 detik. Lama penebaran jaring atau immersing berkisar antara 1 hingga 1 ½ jam. Dan waktu penarikan jaring atau hauling memerlukan waktu 5 menit.
·         Bagan 3 memerlukan waktu untuk menebar jaring atau setting 1 menit 28 detik. Lama waktu penebaran jaring atau immersing 2 jam dan waktu penarikan jaring atau hauling sekitar 3 menit.
·         Bagan 4 memerlukan waktu untuk menebar jaring atau setting 2 menit. Lama waktu penebaran jaring atau immersing 2 jam dan waktu penarikan jaring atau hauling sekitar 4 menit.
·         Jaring bagan dapat segera diangkat, pada saat terdapat banyak ikan yang berada didalam jaring. Atau pada saat ikan telah mendekat dan berkumpul di bawah sinar cahaya lampu. Dengan cara memutar batang penggiling atau katrol, kemudian jaring bagan secara perlahan – lahan naik ke atas sampai kerangka jaring bagannya terangkat seluruhnya.
Dilihat dari penjelasan tersebut, waktu yang dibutuhkan untuk penarikan jaring atau hauling dengan waktu yang dibutuhkan untuk setting atau penebaran jaring lebih lama. Hal ini dikarenakan saat penarikan jaring, terasa lebih berat karena ada muatan dan air dalam jaring tersebut sehingga lebih berat dan lebih lama untuk mengangkatnya.

1 komentar:

  1. apakah ada mengenai pendanaan pembuatan 1 rumah bagan yg lengkap? beserta perkiraan pekerja di bagan tersebut??

    BalasHapus